Pembalakan Liar Merajalela di Bukit Rimbang Baling

Pembalakan liar itu sempat menjadi pemicu banjir bandang pada 2011 yang menghancurkan pemukiman warga sekitar

  • Kawasan Suaka Margasatwa Bukit Rimbang Bukit Baling (SMBRBB) Riau.wwf.or.id
    Kawasan Suaka Margasatwa Bukit Rimbang Bukit Baling (SMBRBB) Riau.wwf.or.id

    PEKANBARU - Pembalakan liar yang membabat hutan alam di dalam Kawasan Suaka Margasatwa (KSM) Bukit Rimbang Baling di Kabupaten Kampar, Riau, makin merajalela.

    Ironisnya, pembalakan liar di kawasan konservasi tersebut melibatkan warga setempat mulai dari penebangnya hingga di titik pengumpulan di Desa Gema. Kuat dugaan mereka juga punya 'kaki-tangan' hingga ke aparat penegak hukum sehingga berani beraktivitas terang-terangan. Apabila ada rencana razia maupun penangkapan, informasi bisa dibocorkan oleh 'pembisik' mereka.

    "Banyak yang terlibat, bang. Orang-orang di desa, toke kayu (pemodal), sampai kabarnya polisi ada juga. Tapi yang tidak ikut-ikutan hanya bisa diam saja karena takut," kata warga yang tidak bersedia dituliskan namanya karena alasan keamanan, seperti yang dilansir dari Antara, Kamis (7/12).

    Ia mengatakan, sebetulnya masalah pembalakan kayu ini sudah lama berlangsung di Bukit Rimbang Baling, namun baru sekitar setahun terakhir berlangsung sangat terbuka. Nyaris setiap hari mulai pagi hingga petang kayu terus 'mengalir' di Sungai Subayang. Kuat dugaan kayu-kayu tebangan ditampung oleh pengusaha lokal di Kampar.

    Pembalakan liar itu sempat menjadi pemicu banjir bandang pada 2011, yang menghancurkan permukiman warga di sana.

    "Semenjak harga getah karet turun, makin banyak warga beralih mencari kayu. Karena ada yang modali jadi mereka berani nebang, dan lainnya banyak ikut-ikutan," sebutnya.

    Menurut dia, pembalakan liar hanya akan reda sedikit ketika ada pemberitaan dari media dan diikuti dengan penegakan hukum. Namun, kemudian mereka mulai lagi karena penegakan hukum yang terkesan setengah-setengah.

    Padahal KSM Bukit Rimbang Baling di Provinsi Riau merupakan kawasan konservasi penting sebagai habitat alami bagi kelangsungan hidup flora dan satwa dilindungi, salah satunya adalah untuk harimau Sumatera (panthera tigris sumatrae) yang terancam punah. Suaka Margasatwa Bukit Rimbang Bukit Baling diketahui sebagai kawasan prioritas jangka panjang konservasi harimau dunia.

    Karena itu, mempertahankan keberadaan kawasan konservasi seluas 136.000 hektare (ha) itu sangat penting, terlebih jika koridor hutan yang menghubungkan Taman Nasional Bukit Tiga Puluh dengan Suaka Margasatwa Bukit Rimbang Bukit Baling dapat terus terjaga.

    Tak heran, maraknya pembalakan liar ini langsung mendapatkan respon Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Menteri KLHK, Siti Nurbaya, ketika dikonfirmasi berjanji akan segera mengambil tindakan.

    "Terima kasih infonya, saya minta Dirjen Gakkum (Penegakan Hukum) ke lapangan," ujar Siti Nurbaya.

    Pembalakan Terorganisir
    Seperti pemberitaan Antara, di Bukit Rimbang Baling sejak Rabu (6/12) hingga Kamis, terindikasi kalau kejahatan lingkungan di kawasan konservasi itu berlangsung secara terorganisir. Aktivitas pembalakan kayu secara besar-besaran sudah terlihat jelas sejak di Desa Gema, Kecamatan Kampar Kiri, yang merupakan desa terluar serta jadi pusat aktivitas warga dari dan menuju Bukit Rimbang Baling.

    Lokasi itu menjadi titik pengumpulan kayu dari dalam kawasan konservasi dan sekitarnya. Tindakan melawan hukum ini sangat kasat mata terlihat, bahkan terang-terangan. Kayu berbentuk gelondongan dan papan terlihat memenuhi dermaga di tepi Sungai Subayang, yakni sungai yang membelah Bukit Rimbang Baling.

    Kayu-kayu dibentuk rakit dan ditarik menggunakan perahu kayu melalui Sungai Subayang ke Desa Gema. Pada hari tertentu akan ada mobil truk yang menjemput kayu-kayu itu di dermaga Desa Gema.

    Masalah kemudian muncul karena sudah ada desa-desa di dalam kawasan itu, sedangkan sesuai aturannya kawasan suaka margasatwa tidak boleh ada aktivitas manusia kecuali untuk riset, pendidikan dan wisata terbatas.

    Ya, berdasar Keputusan Menteri Kehutanan RI Nomor: 173/Kpts-II/1986 dan SK Gubernur I Riau Nomor Kpts.149/V/1982, kawasan Bukit Rimbang Baling seluas 136.000 hektare (ha) telah ditetapkan sebagai suaka margasatwa. (Nofanolo Zagoto)